Nanang-Nunik Berangkatkan 1.150 Santri Kembali ke Lirboyo

img
Wakil Gubernur Lampung Chusnunia dan Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto. Foto. Alp.

MOMENTUM, Kalianda--Sebanyak 1.150 santri Hidayatul Mubtadiin Lirboyo, Kediri, Jawa Timur asal Kabupaten Lampung Selatan mulai kembali ke pondok pesantren (ponpes) untuk melakukan kegiatan belajar pada masa new normal Covid-19.

Para santri itu sempat dipulangkan ke rumah masing-masing karena pandemi Covid-19 yang melanda berbagai daerah di Indonesia. Termasuk Kediri, Jawa Timur tempat ponpes tersebut.

Keberangkatan santri itu dilepas Wakil Guberur Lampung, Chusnunia Chalim alias Nunik bersama Bupati Lampung Selatan, Nanang Ermanto di Rest Area Masjid Agung Kalianda, Selasa siang (7-7-2020).

Sebelum diberangkatkan, para santri sempat mendapat motivasi dan pesan dari Nanang dan Nunik.

Nanang mengatakan para santri akan kembali belajar  setelah pemerintah melonggarkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) menjadi fase baru new normal.

“Walaupun demikian saya mengimbau agar para santri tetap mematuhi protokol kesehatan dalam beraktivitas selama belajar di pondok pesantren di Jawa Timur,” pesan Nanang.

Dalam kesempatan itu, dia juga berharap seluruh santri untuk dapat serius dan bersungguh-sungguh dalam belajar dan menimba ilmu. Sehingga kelak menjadi generasi yang berguna bagi agama, bangsa dan negara, khususnya Kabupaten Lampung Selatan.

“Saya yakin dan percaya nantinya kalian ini akan menjadi calon pemimpin yang besar. Karena pendidikan pondok pesantren di Jawa Timur sudah terbukti dalam menciptakan generasi yang berkualitas. Selamat jalan dan belajar. Tetap patuhi protokol kesehatan,” kata Nanang.

Sementara Nunik mengatakan santri memupunyai kontribusi yang luar biasa dalam membangun Indonesia dan membangun daerah. Termasuk dalam membangun Provinsi Lampung dan Kabupaten Lampung Selatan.

Untuk itu ia berpesan, supaya para santri dapat menimba ilmu sebanyak-banyaknya. Supaya menjadi generasi penerus yang tangguh dan memiliki akhlak, iman, dan takwa.

“Persiapkan diri untuk menjadi generasi yang siap menghadapi tantangan kedepan. Selain belajar dengan sungguh-sungguh, jaga marwah dan martabat keluarga dan Provinsi Lampung. Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung,” ucap mantan Bupati Lampung Timur ini.

Nunik juga mendoakan, perjalanan seribuan santri menuju Jawa Timur dimudahkan dan dilancarkan oleh Allah SWT.

“Semoga perjalanannya lancar, selamat sampai tujuan. Dan niatnya mencari ilmu bisa terlaksana dengan baik. Yang paling utama semuanya sehat ditengah pandemi Covid-19 ini,” tuturnya.

Selain itu, Nunik juga memastikan keadaan seluruh santri yang diberangkatkan tersebut dalam kondisi sehat. Sebab, sebelum diberangkatkan mereka telah menjalani pemeriksaan kesehatan.

“Saat menerima kita sangat hati-hati begitu pun saat melepas kita hati-hati. Tetapi santri ini memang agak berbeda. Jangankan isolasi 14 hari, kalau disana begitu tiba mereka memang seterusnya stay disitu, tidak kemana-mana. Jadi kehidupan di pondok ini tidak mengkhawatirkan warga sekitar,” katanya. (*).

Laporan: Alpandi.

Editor: M Furqon.



Leave a Comment