Momentum Tepat PTPN VII di Usaha Firman Rusmadi

img
Pemilik usaha kelontong Firman Rusadi yang bermitra dengan PTPN VII.

MOMENTUM, Seluma--Desing suara kendaraan yang melintas cepat di Jalan Utama Seluma--Bengkulu sudah seperti musik latar pada keseharian Firman Rusmadi dan Farida Tasmi. Suami istri pemilik Toko Sari yang berada di jalur cepat itu sudah sangat terbiasa melayani pembeli dalam kebisingan.

Merintis warung kelontong sejak 2003, mereka hanya bermodal nekat dan sedikit uang simpanan. Di depan rumah orang tuanya di Desa Ketapang Baru, Kecamatan Semidang Alas Maras, Seluma, Bengkulu ia mendirikan kios. Lalu, mereka memajang aneka manisan dan obat-obat pertanian.

Cikal bakal itu tampaknya menjadi benih jalan ekonomi keluarganya yang tersemai hingga tumbuh besar saat ini. Warung yang mulai berjalan dan transaksi kecil-kecilan dengan pembeli yang merupakan warga sekitar dilirik PTPN VII untuk memberi nilai tambah. Pada tahun itu pula, perusahaan BUMN Perkebunan yang punya unit kerja di Kabupaten Seluma itu memberi pinjaman dana hampir tanpa bunga kepada Firman.

“Saya buka warung ini cuma modal nekat. Pas mulai ramai, saya dengar ada informasi pinjaman dana dari PTP (PTPN VII). Saya usul pinjam, Alhamdulillah dapat Rp10 juta. Dari situ saya bisa kembangkan sampai seperti ini. Waktunya pas bener, pas saya butuh dana untuk nambah modal,” kata bapak tiga anak sambil menunjukkan toko kelontong yang cukup besar dan lengkap, toko buah, kios bensin, dan lapak pembelian TBS kelapa sawit miliknya.

Meskipun sedikit noise oleh suara bising kendaraan, Farida tampak sibuk melayani tetamu toko yang singgah untuk bertransaksi. Dia dibantu anak keduanya, bujang mahasiswa semseter tiga di Universitas Muhammadiyah Bengkulu (UMB) yang sedang mudik karena pandemi virus corona. Juga si bungsu, gadis tanggung kelas tiga SMP yang juga sekolah daring. Sedangkan si sulung, bujang semester delapan di UMB harus kuliah tatap muka karena sedang menyelesaikan tugas akhir.

Di garasi rumahnya terparkir dua mobil pribadi keluaran cukup baru. Satu truk dan satu pikup terus menderu keluar masuk kampung untuk menjemput tandan buah segar (TBS) kelapa sawit rakyat yang menelepon untuk dibeli. Selain truk dan pikup milik sendiri, beberapa truk dari luar juga silih berganti menurun-naikkan TBS yang sudah ditransaksikan.

Firman mengakui PTPN VII sangat berjasa besar dalam perkembangan usahanya. Hingga saat ini, ia sudah empat kali mendapat pinjaman yang tenor pembayarannya longgar dan bunganya hanya tiga persen per tahun itu. Pada pinjaman kedua, dia mendapat Rp15 juta, pinjaman ke tiga mendapat Rp25 juta, dan terakhir pada 2020 dia mendapat Rp30 juta.

“Terus terang, saya berhutang budi sama PTPN VII. Pinjaman pertama itu datangnya pas kami memang sedang membutuhkan tambahan modal. Bunganya juga sangat murah dibandingkan bunga bank. Alhamdulillah, kami bisa angsur dengan lancar,” kata lelaki berdarah Bapak Bengkulu dan ibu Jawa ini.

Didampingi Farida, Firman yang hanya lulus SMP ini mengisahkan perjalanan hidup dan usahanya. Ia mengatakan, kunci dari apa yang dia raih saat ini adalah keuletan dan memegang kepercayaan. Sebab, kata dia, kalau tidak ulet dan jujur, rintangan dan cobaan akan menghentikan langkah usaha kita.

“Saya ini sulung dari tujuh bersaudara. Saya ngalah nggak melanjutkan sekolah karena orang tua nggak mampu. Saya usaha, terus mbantu menyekolahkan adik-adik saya. Alhamdulillah adik-adik saya ada yang perawat dan sarjana.”

Perjalanan Firman dan Farida masih cukup panjang untuk memperjuangkan hidup yang lebih baik. Mereka berdoa dan terus berusaha agar usaha yang digelutinya berjalan dengan lancar dan stabil. Dengan ilmu yang lebih banyak diasah dari pengalaman, ia juga terus memupuk kepribadian anak-anaknya melalui jalur pendidikan.

“Cita-cita dalam hidup saya cuma ada tiga. Pertama, usahanya berjalan stabil, semua hutang-hutangnya lunas, dan anak-anak saya jadi orang. Artinya, punya pekerjaan dan penghasilan untuk menunjang hidupnya bersama keluarganya nanti,” kata dia.

Tentang situasi usaha di musim pandemi, Firman mengakui sangat terpengaruh. Hal itu terlihat dari omset di tokonya yang turun hingga 50 persen. Namun, ia masih bersyukur karena masih bisa berjalan meskipun harus lebih ketat menjalankan uang yang sebagian didapat dari pinjaman dari PTPN VII. (**)

Editor: Nurjanah/rls



Leave a Comment